Sunday, June 24, 2007

Keunikan Jawa

diambil dari http://jowopinter.blogspot.com/2006/05/cerita-aku-kena-tag-keunikan-jawa.html

Satu
Huruf dan angka Jawa memang pelik dan unik !


Dua
Bunyi sebutan angka dalam bahasa Jawa kan pelik !!! kalau Jawa Ngoko:
1 – siji, 2 – loro, 3 – telu, 4 – papat, 5 – limo, 6 – enem, 7 – pitu, 8 – wolu, 9 – songo, 10 – sepuluh
Tiga
Bila sebut Parit Jawa di Muor tu, ramai yang terbayangkan masyarakat Jawa ramai di situ, tapi sebenarnya tidak… Pelik kan ! Di Pekan Pt Jawa dan sekitarnya, majoritinya adalah berbangsa Cina dan Melayu. Selain dari asam pedas, ikan bakar, Pt Jawa terkenal seluruh dunia kerana tempat bagi burung2 migrasi. Ecologyasia

Empat

Contoh peribahasa Jawa yang pelik bunyinya. (mungkin tidak pelik bagi orang jawa)
1. Pakulinan iku kodrat sing kapindho
“Jika seseorang dah terbiasa buat sesuatu itu, dia akan melakukannya secara automatik.”
2. Gupak Pulut Ora Mangan Nangkane
“Orang yang sama-sama bekerja keras tetapi tak dapat sama-sama menikmati hasil yang dilakukannya”

Lima

Tak pelik kalau dikatakan orang Jawa rajin bekerja. Yang peliknya, orang Jawa juga cekap dalam pelayaran.
“Orang Jawa sangat berpengalaman dalam seni navigasi. Mereka dianggap sebagai perintis seni paling kuno ini. Walaupun banyak yang menunjukkan bahwa orang Cina lebih berhak atas penghargaan ini, dan menegaskan bahwa seni ini diteruskan dari mereka kepada orang Jawa."
Itu tulisan pelaut Portugis yang menjelajahi samudera dipertengahan abad ke 16, Diego de Couto dalam buku Da Asia pada 1645. Dia juga mengatakan orang Jawa terlebih dulu berlayar sampai ke Tanjung Harapan, Afrika dan Madagaskar dan mendapati penduduk Tanjung Harapan awal abad ke-16 berkulit cokelat seperti orang Jawa. "Mereka mengaku keturunan Jawa..!" Kapal Jung

Enam
Bangsa Jawa adalah antara bangsa terbesar di dunia. Jumlahnya melebihi 100 juta orang. Selain dari tokoh2 Jawa yang terkenal macam Abdurrahman Wahid, Soekarno, Susilo Bambang, Joko Suprianto, Dr Fadzillah Kamsah, Hj Jamali Sadat, Mawi, Blackpurple (hehehe…) dan ramai lagi, kalau nak tau Michelle Branch juga berketurunan Jawa !!! Itu pelik ke ?
Aku rasa nak tag Ontahsapo...tapi tiada obligasi....... hehehe
TTFN



Friday, June 22, 2007

KUCING

Entah kenapa hari ni aku terfikir pasal kucing,
mungkin kucing sebelah rumah aku ni kdgkala membuang "feces" di dpn rumah aku,
kdg2 "aroma" hanya tuhan saja yg tahu,
mcm2 jenis kucing yg aku nampak,
tp semuanya aku tak ambik tahu,
yg pasti aku jugak pernah nampak kucing mkn si tikus....

Kucing..si kucing...

Kucing...
Binatang mamalia, sinonim dgn binatang yg comel...
Bila direnung2 kan byk pulak perumpamaan pasal kucing...

"Bagai anjing dgn kucing"
Pantang berjumpa mesti nak bergaduh....
Ye ke! sekarang zaman moden, tgk kucing kwn je dgn anjing..
Tp, tu lah yg selalu kita dgr...
Dalam kita tak sedar, rupa2nya byk jugak perumpamaan pasal kucing ni...


1 .
Anak kucing menjadi harimau.
Orang miskin menjadi kaya, atau rakyat biasa menjabat pangkat tinggi dalam pemerintahan.
2 .
Awak tikus, hendak menampar kepala kucing.
Melakukan sesuatu yang mustahil.
3 .
Bagai kucing dengan panggang (= balur).
Mudah menimbulkan sesuatu hal yang tak baik kalau diperdekatkan. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Bagai api dengan rabuk, b. Pantang elang dengan ayam, lambat-laun disambarnya juga, c. Sepantun elang dengan ayam, lambat-laun disambar juga, d. Seperti rabuk dengan api). balur = dendang.
4 .
Bagai kucing dibawakan lidi.
Sangat ketakutan.
5 .
Bagai kucing kehilangan anak.
Kehilangan akal; bingung.
6 .
Bagai kucing lepas senja.
Sukar dicari; merasa senang.
7 .
Bagai kucing main daun.
Kehebatan rupa seseorang. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Bagai kuau mengigal [= menyesar], b. Bagai tupai bergelut, c. Berbelok kucing main daun, d. Seperti elang menyongsong angin).
8 .
Bagai kucing menjemput api.
Yang dikehendaki tiada tercapai sedang alat (= syarat) yang digunakan untuk mencapai maksudnya itu pun hilang juga. (Peribahasa lain yang sama makna: Yang dijolok tiada jatuh, penjolok tinggal di atas).
9 .
Bagai kucing takut akan balur.
Lelaki yang takut kepada perempuan.
10 .
Bagai kucing tidur di bantai.
Hidup senang dan mewah. (Peribahasa lain yang sama makna: Ayam bertelur di atas padi). bantai = daging binatang yang disembelih.
11 .
Bagai mengail kucing hanyut.
Perbuatan yang sia-sia.
12 .
Berbelok kucing main daun.
Kehebatan rupa seseorang. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Bagai kuau mengigal [= menyesar], b. Bagai kucing main daun).
13 .
Biarpun kucing naik haji, pulangnya mengeong juga.
Pembawaan yang tidak dapat diubah.
14 .
Bila kucing tidak bergigi, tikus berani melompat tinggi.
Apabila orang yang ditakuti sudah tidak berkuasa lagi, maka orang-orang pun berleluasalah melakukan sekehendak hati.
15 .
Duduk seperti kucing, melompat seperti harimau.
Orang pendiam yang tangkas bekerja dan berfikir.
16 .
Ikan tergantung, kucing tunggu.
Mengharapkan untuk memperoleh barang yang diingini.
17 .
Kalau kucing keluar tanduk barulah ayam boleh bersusu.
Perkara yang mustahil.
18 .
Kalau kucing tiada bermisai, takkan ditakuti tikus lagi.
Orang besar yang sudah dipecat dari jabatannya tiada disegani orang lagi.
19 .
Kehendak kucinglah bertemu dengan panggan.
Orang yang bertemu dengan barang yang digemarinya.
20 .
kucing lalu, tikus tiada berdecit lagi.
Apabila ada orang yang ditakuti, maka diamlah orang yang sedang berbuat bising.
21 .
kucing melompat, orang terkejut daripada tidurnya, ayam berkokok hari pun siang.
Kesusahan atau kesukaan orang lain, yang berkesan sampai kepada kita.
22 .
Melakak kucing di dapur.
Menganiaya orang yang sangat rapat dengan kita. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Melukah ikan dalam panai, b. Memukul kucing di dapur). melakak = memukul dengan barang keras.
23 .
Membeli kucing dalam karung.
Membeli sesuatu dengan tidak melihat barangnya.
24 .
Memukul kucing di dapur.
Menganiaya orang yang sangat rapat dengan kita. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Melakak kucing di dapur, b. Melukah ikan dalam panai).
25 .
Menantikan kucing bertanduk.
Mengharapkan sesuatu yang tak mungkin. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Menantikan ara tak bergetah, b. Menantikan buah rumbia masak, c. Menantikan kuaran bertelur, d. Menantikan putih gagak hitam, buntar-buntar daun lalang, luas-luas daun merunggai, sampai tumbuh damar cindapung).

26 .
Mengadu kucing dengan babi.
Bermain ceki dengan bertaruh wang. ceki = sejenis permainan judi Cina.
27 .
Sebagai kucing di atas tembok.
Orang yang menjaga dua pekerjaan; orang yang cermat dalam gerak-gerinya.
28 .
Seperti anjing dengan kucing.
Selalu bertengkar.
29 .
Seperti harimau kena kucing pekak.
Marah bercampur takut kerana bahaya yang menimpanya. kucing pekak = perangkap besi.
30 .
Seperti kucing berakkan rambut.
Terpusing-pusing tiada tentu arah. (Peribahasa lain yang sama makna: Seperti lalat buta).
31 .
Seperti kucing biang.
Berkeluh kesah tak tentu sebab. (Peribahasa lain yang sama makna: Seperti kodok ditimpa kemarau). biang = induk atau gatal.
32 .
Seperti kucing keguguran anak.
Berkeluh kesah tak tentu sebab. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Seperti kodok ditimpa kemarau, b. Seperti kucing biang).
33 .
Seperti kucing menyembunyikan kuku, terlihat panggang berubahlah laku.
Orang jahat yang berpura-pura baik sementara belum bertemu dengan barang yang disukainya.
34 .
Serta lalu kucing, tikus tidak berdecit lagi.
Apabila orang yang ditakuti datang, diamlah orang yang membuat bising.
35 .
Tak akan aib kucing biang.
Orang yang sedang berahi akan perempuan hilang segan dan malunya.
36 .
Terjerit-jerit seperti kucing biang.
Perempuan yang bercakap-cakap terlalu keras.
37 .
Terkejar-kejar bagai kucing jatuh anak.
Tergopoh-gopoh dengan tidak keruan. (Bandingkan dengan: Seperti kucing keguguran anak).

Bila difikir balik..oh! ye...
Ada jugak pokok misai kucing, buah mata kucing, daun ekor kucing

Misai kucing(Orthosiphon stamineus)










Mata kucing (Shorea javanica)












Ekor kucing (Acalypha hispida)


Kesian kucing kan! Nama dia dipergunakan sewenang2nya...tapi tak dapat royalti pun...
Kucing! Kucing!

Friday, June 15, 2007

Happy birthday

Kawan2 ku yg dilahirkan pd June:
Nor Fazilla D Jamaluddin
Rabaatun Adawiyah Shamsudin

"Semoga anda dipanjangkan usia dlam nikmat iman dan islam"
Ameen...

Dan tak lupa juga utk adikku,
Nur Hafizah...yg telah dilahirkan 12 Jun 1987,
Semoga usia yg meningkat ini mematangkan lagi dirimu,
Jadilah insan yg berguna pada ibubapa, agama, bangsa dan negara...

Allah selamatkan kamu...

Tuesday, June 5, 2007

Persis Mutiara

Biar kau tunduk bisu
Aku tahu
Gelora hatimu
Engkau mahu
Aku lafazkan rindu

Biar kau hanya diam
Aku selam
Jiwamu terdalam
Perasaan cintamu yang kau pendam

Kata paling terindah
Tak mungkin bisa ucapkan
Hakikat rasa yang ku rasakan

Pabila ku renung ke matamu
Terlihat ku hatimu kasih
Persis mutiara

Sinarmu mendamaikan
Pergolakan
Insan yang lelah mengembara

Tak terbilang kesan-kesan luka
Titis hujan airmata
Tenang sebentar pedih semula

Buatku rasa gentar
Membisikkan hasrat hati sebenar
Sekalipun engkau inginku lamar
Kasihku






Monday, June 4, 2007

Congrate to my cousins

Masa berlalu begitu pantas...
Jun 2007 telah menjelma...
2 hari telah berlalu...
Yg berlalu...terus berlalu...
Esok sirna pasti menjelma...

Today, both my cousins;
1) Nor Hamiliani Fadzil - my cousin from JB
2) Siti Nadia Rahimi - my husband cousin from Kelantan
...register in Tamhidi USIM...
Hamiliani a.k.a Deq Nor registered in Tamhidi Syariah and Undang2 program,
while Nadia registered in Tamhidi Pergigian program...

I'm feel tired to entertain them...
But, I feel happy because they have registered in my university...
The whether is too hot in the morning...

Congratulation to both of you...
Good Luck and Study Hard!!!

Friday, June 1, 2007

MJAS .2006. 1:72-77

Huda-Faujan N, Noriham A, Norrakiah AS and Babji AS. 2006. Antioxidant effects of Cosmos caudatus, Polygonum minus and Murraya koenigii in spent hen burger. Malaysian Journal of Animal Science. 1: 72-77